Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

White Crime    
 
Kasus BLBU
Kasus BLBU PT SHS, Kitot, Mamat dan Yohanes Dipanggil Penyidik
Tuesday 04 Jun 2013 00:27:13

Gedung Bundar Pidana Khusus, Kejaksaan Agung. Tempat para koruptor diperiksa.(Foto: BeritaHUKUM.com/mdb)
JAKARTA, Berita HUKUM - Guna pengembangan lebih jauh dalam penanganan penyidikan dugaan tindak pidana korupsi pengadaan benih, Bantuan Langsung Benih Unggul (BLBU) oleh PT Sang Hyang Seri (PT SHS Persero), tahun 2008 sampai dengan 2012, hari ini penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) memanggil 3 orang saksi.

Kepala Pusat Penerangan dan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, Setia Untung Arimuladi membenarkan, dimana ketiga orang saksi dari PT SHS yaitu Kitot Prihartono, mantan Kepala Divisi Keuangan, H Mamat Rachmat, mantan Direktur Produksi dan Yohanes Maryadi Padyaatmaja yang juga mantan Dir Produksi.

"Ketiga saksi hadir pukul 10:00 WIB dan menjalani pemeriksaan yang pada pokoknya terkait dengan keuangan PT SHS dalam hal klaim subsidi kepada pemerintah serta mengenai keuntungan Direksi dan Komisaris PT SHS, serta terkait dengan pengadaan dan produksi benih bersubsidi pada kantor-kantor regional dan pembagian jasa produksi," kata Untung kepada Wartawan, Senin (3/6) di Gedung Kejagung.

Perlu diketahui, kasus korupsi dalam tubuh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini, yang semestinya bantuan langsung benih unggul untuk para Petani di Indonesia, ada dan nyata dirasakan, Kejaksaan telah melakukan pemeriksaan pada lebih dari 60 orang saksi hingga di beberapa daerah di Indonesia. Dan menurut Kejagung kasus ini melibatkan oknum di Kementerian Pertanian (Kementan), dimana Direktur Penyidikan (Dirdik) pada Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus), Adi Toegarisman juga telah mengatakan bahwa kerugian negara pada kasus ini mencapai sekitar ratusan miliar rupiah.(bhc/mdb)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Kasus BLBU
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Residivis Terlibat Jaringan Peredaran Sabu Seberat 6,5 Kg
Mobil Google Lampaui Batas Kecepatan
Keputusan MK Harus Dihormati
SBY Resmikan Menara Bendera Tertinggi di Indonesia
Tanah Longsor di Hiroshima, Puluhan Tewas
Publik Apresiasi KanalKPK TV
Untitled Document

  Berita Utama >
   
DPRK Aceh Utara Bahas KUPA dan PPAS-P
Tim Prabowo-Hatta Desak Komnas HAM Klarifikasi Pernyataan Novelius Pigai
Tim Hukum Prabowo-Hatta Yakin Akan Menangkan Gugatan di DKPP
DPRK Setujui 3 Raqan Kabupaten Aceh Utara
Bukti Tim Prabowo-Hatta Terlalu Kuat untuk Ditolak dalam Sidang MK
Pernyataan Yulianis, Diduga Fahri Hamzah Ikut Kecipratan Uang dari Nazaruddin
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer | Buku Tamu

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]