Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

White Crime    
 
Kasus BLBU
Kasus BLBU PT SHS, Kitot, Mamat dan Yohanes Dipanggil Penyidik
Tuesday 04 Jun 2013 00:27:13

Gedung Bundar Pidana Khusus, Kejaksaan Agung. Tempat para koruptor diperiksa.(Foto: BeritaHUKUM.com/mdb)
JAKARTA, Berita HUKUM - Guna pengembangan lebih jauh dalam penanganan penyidikan dugaan tindak pidana korupsi pengadaan benih, Bantuan Langsung Benih Unggul (BLBU) oleh PT Sang Hyang Seri (PT SHS Persero), tahun 2008 sampai dengan 2012, hari ini penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) memanggil 3 orang saksi.

Kepala Pusat Penerangan dan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, Setia Untung Arimuladi membenarkan, dimana ketiga orang saksi dari PT SHS yaitu Kitot Prihartono, mantan Kepala Divisi Keuangan, H Mamat Rachmat, mantan Direktur Produksi dan Yohanes Maryadi Padyaatmaja yang juga mantan Dir Produksi.

"Ketiga saksi hadir pukul 10:00 WIB dan menjalani pemeriksaan yang pada pokoknya terkait dengan keuangan PT SHS dalam hal klaim subsidi kepada pemerintah serta mengenai keuntungan Direksi dan Komisaris PT SHS, serta terkait dengan pengadaan dan produksi benih bersubsidi pada kantor-kantor regional dan pembagian jasa produksi," kata Untung kepada Wartawan, Senin (3/6) di Gedung Kejagung.

Perlu diketahui, kasus korupsi dalam tubuh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini, yang semestinya bantuan langsung benih unggul untuk para Petani di Indonesia, ada dan nyata dirasakan, Kejaksaan telah melakukan pemeriksaan pada lebih dari 60 orang saksi hingga di beberapa daerah di Indonesia. Dan menurut Kejagung kasus ini melibatkan oknum di Kementerian Pertanian (Kementan), dimana Direktur Penyidikan (Dirdik) pada Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus), Adi Toegarisman juga telah mengatakan bahwa kerugian negara pada kasus ini mencapai sekitar ratusan miliar rupiah.(bhc/mdb)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Kasus BLBU
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Uji UU Minerba, Ahli: Pemurnian Produk Pertambangan Optimalkan Nilai Tambah
Penjualan Saham Alibaba Pecahkan Rekor Dunia
KPK Rekomendasikan Tak Beri Remisi Bagi Koruptor
Komisi III Pantau Penanganan Kasus Narkoba di Kalbar
MUI: 'Kenapa Harus Nikah Beda Agama?'
Malam ini Tim Penyidik Kejagung Sita Dokumen Proyek Pengadaan Kapal Antar Pulau
Untitled Document

  Berita Utama >
   
MUI: 'Kenapa Harus Nikah Beda Agama?'
Malam ini Tim Penyidik Kejagung Sita Dokumen Proyek Pengadaan Kapal Antar Pulau
Dewan Pers Nyatakan Kemerdekaan Pers Belum Sempurna
Seruan HAkA ke SBY untuk Selamatkan Kawasan Ekosistem Leuser
Yohanes Libut: Peran Koperasi dalam Pembangunan Daerah Tertinggal
KLB Sepakat Prabowo Menjadi Ketum Gerindra Sementara
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer | Buku Tamu

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]