Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Kriminal    
 
Kecelakaan Kapal Laut
Kapal LCT di Samarinda meledak, 1 Tewas dan 1 Luka Kritis
2017-04-20 02:22:48

Tampak LcT yang meledak dan terbakar.(Foto: Istimewa)
SAMARINDA, Berita HUKUM - Sebuah kapal Landing Craft Tank (LCT) di Samarinda, Kalimantan Timur (Kaltim) Rabu (19/4) pagi meledak dan terbakar hebat di bengkel perkapalan di area PT Rimbah Karya Rayatama (RKR) yang beralamat di Jl. Padat Karya, Kelurahan Baqa, Kecamatan Samarinda Seberang, akibatnya seorang pekerja tewas di lokasi kejadian dan satu luka kritis.

Ledakan terjadi sekira pukul 10.15 Wita yang menggegerkan warga disekitar lokasi yang dari rumah mereka kebanyakan dari kayu, merasa kuatir akibat ledakan dan terbakar tersebut merambat ke area perkampungan.

Menurut saksi mata Basrani (43) mengatakan, saat ledakan terjadi dirinya bersama rekannya yang bernama Muksin (34) sedang melakukan perbaikan kebocoran LCT di bagian dek kapal, saat memasuki pekerjaaan pemotongan baja, Basrani beranjak dari lokasi main hole untuk minum. Sementara Muksin masih bekerja.

"Namanya saya haus, saya pergi ambil minum langsung tiba-tiba meledak. Saya tidak menyangka juga Pak," ujar Basrani di TKP

Saksi Basrani juga mengatakan bahwa saat ledakan, Muksin terpental dan terempas hingga terluka parah. Ledakan diduga akibat adanya sisa cairan methanol yang menguap yang berada di dasar kapal yang sebelumnya diangkut LCT, terang Busrani.

"Waktu itu lagi mengerjakan bagian gading kapal, sedang memotong besi baja, tidak tahu juga tiba-tiba meledak," ujar Basrani.

Dahsyatnya ledakan sehingga baja dek kapal terbongkar menganga ke atas hingga memporak poranda sebagian isi LCT, pekerja di sekitar perusahaan PT RKR pun bergegas menolong pekerja yang ada di LCT. Muksin yang terluka parah dan meninggal di TKP dilarikan ke RSUD IA Moeis untuk visum.

Kapolsekta Kawasan Pelabuhan Samarinda Kompol Ervin Suryatna di lokasi kejadian menjelaskan bahwa, kejadian berawal dari pekerjaan pengelasan di dek kapal. Sebelumnya LCT ini beberapa hari lalu membawa methanol, saat pengelasan langsung meledak, jelas Ervin.

"Satu korban dari peristiwa ini, peralatan kerja di lokasi seperti dua tabung gas dan peralatan las kita amankan sebagai barang bukti. Soal SOP (standar operasional prosedur), nanti kita telusuri lebih jauh," ujar Ervin.

Disamping itu Pelaksana Harian Kasi Keselamatan Berlayar dan Patroli KSOP Samarinda, Zulkardi mengatakan Kami masih kumpulkan data-data rinci, kita investigasi soal standar prosedur, bekerja sama dengan Kepolisian, terang Zulkardi.

Pantauan pewarta di lokasi, petugas memasang garis batas polisi (police line), di antaranya di titik awal korban Muksin bekerja, hingga terpental dan terempas, untuk memudahkan penyelidikan dan penyidikan.(bh/gaj)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Kecelakaan Kapal Laut
Kapal LCT di Samarinda meledak, 1 Tewas dan 1 Luka Kritis
10 ABK KM Mujur Indah yang Tenggelam Diselamatkan KM Aditya Setelah 6 Jam Terapung
12 Korban Tewas Kapal Zahro Express Belum Teridentifikasi
Nakhoda Kapal KM Zahro Express Ditetapkan Jadi Tersangka
Kapal Wisata Zahro Express Terbakar di Laut, 23 Korban Tewas
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Valentino Rossi Juara MotoGP Assen
Hacker Berulah, Microsoft Kebobolan Data Rahasia Besar
Haedar Nashir: Mengajak Orang untuk Menyelamatkan Bangsa Itu Musuhnya Berat
Nelly Juliana: Kepada Yang Terhormat : Bapak Presiden Jokowi
Inilah 13 Tuntutan dan Ultimatum Arab Saudi pada Qatar
Lebih 100 Orang Hilang Akibat Longsor Menghancurkan 40 Rumah di Sichuan, China
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Tempat Ahok Bukan di Mako Brimob, Namanya Juga Lapas Mana ada yang Kondusif dan Nyaman
Polisi Menangkap 7 Tersangka Kasus Perampok Modus Gembos Ban di SPBU Daan Mogot
Kronologi OTT Kasus Suap Gubernur Bengkulu dan Istri, KPK Sita Rp 1 M
Para Pemimpin Agama dan Adat Dunia Terjun 'Melindungi Lingkungan'
FMIG Kecam Tindakan Oknum Brimob Lakukan Kekerasan terhadap Wartawan Antara
Yusril Menyambut Baik Tawaran Rizieq Membentuk Forum Rekonsiliasi dengan Pemerintah
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]