Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

White Crime    
 
KPK
KPK: Dokumen Stranas Resmi ke Istana
2019-03-16 13:46:34

Ketua KPK, Agus Raharjo: "Secara keseluruhan, Stranas PK telah menetapkan target triwulan dari masing-masing aksi dan telah mendapatkan komitmen untuk pelaksanaan aksi-aksi tersebut oleh 48 Kementerian dan Lembaga serta 34 Provinsi".(Foto: Istimewa)
JAKARTA, Berita HUKUM - Tim Strategi Nasional Pencegahan Korupsi (STRANAS PK) yang terdiri atas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kantor Staf Presiden (KSP), Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas, serta Kementerian PAN dan RB hadir di Istana Negara pada 13 Maret 2019 lalu untuk menyerahkan dokumen Aksi Pencegahan Korupsi tahun 2019-2020 kepada Presiden Republik Indonesia.

KPK selaku koordinator STRANAS PK bertugas memaparkan dokumen STRANAS yang disusun bersama di hadapan Presiden Joko Widodo. Dalam paparannya, Ketua KPK Agus Rahardjo menjelaskan bahwa sesuai dengan Perpres 54 Tahun 2018 tentang Strategi Nasional Pencegahan Korupsi, ada tiga fokus STRANAS PK; Perizinan dan Tata Niaga, Keuangan Negara, dan Penegakan Hukum dan Reformasi Birokrasi.

Dari tiga fokus tersebut telah disusun Aksi Pencegahan Korupsi Tahun 2019-2020 yang terdiri atas 11 aksi dan 24 sub aksi yang akan melibatkan 34 provinsi dan 48 kementerian dan lembaga.

Terkait fokus perizinan dan tata niaga akan dilakukan aksi peningkatan pelayanan dan kepatuhan perizinan dan penanaman modal dengan sistem Online Single Submission (OSS), kemudian aksi perbaikan tata kelola data dan kepatuhan sektor ekstraktif, kehutanan dan perkebunan melalui kebijakan One Map. Terkait fokus keuangan negara, akan ada aksi integrasi sistem perencanaan dan penganggaran berbasis elektronik.

Sedangkan, fokus ketiga, yaitu penegakan hukum dan reformasi birokrasi, rencana aksi yang akan dilakukan adalah penguatan pelaksanaan reformasi birokrasi dengan membangun zona integritas di instansi pemerintahan, penegakan hukum yang terintegrasi, meningkatkan integritas Aparatur Sipil Negara dan komitmen untuk memberantas mafia peradilan.

Presiden Joko Widodo dalam sambutannya menegaskan bahwa strategi pencegahan korupsi untuk dua tahun mendatang perlu peran semua elemen, seluruh instansi tidak bisa berjalan sendiri-sendiri.

“Semua strategi hanya akan jadi dokumen berdebu jika kita tidak melaksanakannya.” ujarnya.

Presiden Jokowi pun mengajak agar para kepala daerah juga benar-benar melaksanakan rencana aksi pencegahan korupsi tersebut. Ia meminta agar tidak ada lagi ego sektoral dari masing-masing instansi.

“Karena rakyat tidak sabar menanti dan ingin merasakan Indonesia yang bebas dari korupsi,” tutup Presiden.(kpk/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait KPK
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Amien Rais Diperiksa sebagai Saksi terkait Kasus Dugaan Makar Eggi Sudjana
Komisi V Tinjau Kesiapan Pemerintah Antisipasi Mudik Lebaran
Muhammadiyah Kecam Aksi Unjuk Rasa 21-22 Mei yang Berujung Rusuh
Ciptakan Generasi Berkarakter Islam MIN 1 Gelar Pesantren Kilat
Dana BOS Triwulan ke II 2019 Sudah Cair untuk Peningkatan Kualitas Pendidikan
AJI: Ada 7 Jurnalis Menjadi Korban Saat Meliput Aksi Demo 22 Mei
Untitled Document

  Berita Utama >
   
AJI: Ada 7 Jurnalis Menjadi Korban Saat Meliput Aksi Demo 22 Mei
Pemerhati Hukum Siber: Pembatasan Akses Media Sosial Adalah Kebijakan Yang Aneh
Mengapa Situng Baru 92 %, KPU Tiba-Tiba Menyahkan Rekapitulasi Pilpres?
Pesan Aksi Damai, Prabowo: Kami Ingin Menegakkan Kebenaran dan Keadilan
Potret Pemilu 2019, LKPI: Ada 72,8 Persen Mengatakan Ada Banyak Kecurangan
Bawaslu Sebut 6,7 Juta Pemilih Tak Dapat C6 dan 17 Ribu TPS Telat Dibuka
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]