Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Politik    
 
Partai Demokrat
Jangan Jadi Bangsa Cengeng dan Mudah Menyalahkan
2017-08-16 08:10:38

Presiden RI ke-6, yang juga Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono menjadi pembicara dalam acara bertajuk Dialog Kebangsaan: Mengelola Keberagaman Meneguhkan Keindonesiaan yang diselenggarakan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Selasa (15/8). (Foto: DPP-PD)
JAKARTA, Berita HUKUM - Presiden RI ke-6, yang juga Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono menyinggung karakter bangsa saat menjadi narasumber dalam acara bertajuk Dialog Kebangsaan: Mengelola Keberagaman Meneguhkan Keindonesiaan yang diselenggarakan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Selasa (15/8).

Saat mendapat kesempatan berbicara, SBY mengajak seluruh elemen bangsa untuk menatap ke depan dan menjauhkan diri dari karakter negatif.

"Bottom line dari apa yang saya sampaikan sekarang, jangan jadi bangsa yang pesimistik, cengeng, mudah mengeluh dan selalu menyalahkan orang lain. Kalau karakter negatif itu kita miliki, Indonesia tidak akan ke mana-mana," ujar SBY dalam acara yang digelar menyambut HUT Kemerdekaan RI ke-72 itu.

Selain SBY, acara tersebut juga menghadirkan Presiden Indonesia kelima Megawati Soekarnoputri dan Presiden Indonesia ketiga BJ Habibie. SBY berbicara setelah Habibie dan Megawati.

Menurut Ketua Umum Partai Demokrat itu, sikap optimis penting dikedepankan untuk menghadapi tantangan di masa depan. Ia yakin dengan sikap optimis dan kerja keras, Indonesia sukses mengarungi abad ke-21.

"Mari bangun betul semangat 'Indonesia bisa', kalau negara lain bisa maju, dengan kerja keras Indonesia juga bisa. Tapi kita tahu, negara maju, sukses tidak datang dari langit, harus diperjuangkan bersama," tuturnya.

Keyakinan terhadap masa depan Indonesia juga didasari perjalanan sejarah bangsa. SBY tak menampik proses jatuh bangun dalam perjalanan bangsa, namun menurutnya sejak era kemerdekaan hingga reformasi Indonesia telah mengalami perubahan menuju arah lebih baik.

Indonesia, kata SBY, juga memiliki potensi untuk menjadi negara yang matang dalam berdemokrasi. Hal itu berdasarkan sejumlah indikasi seperti kemampuan keluar dari krisis dan kepemilikan sumber daya yang besar.

"Kita tanpa sadari negara kita sedang mengalami transparansi. Dari Soekarno sampai Jokowi pasti ada success story," ujar SBY.

Dalam sesi sebelumnya Megawati menegaskan Indonesia harus dipertahankan, mengingat betapa banyak pengorbanan para pendiri bangsa Indonesia.(pd/cnnindonesia/dik/bh/sya)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Partai Demokrat
AHY: Jabatan Penting tapi Bukan Segalanya
SBY Tak Ingin Penyakit Masa Lalu Menghinggapi Indonesia
Jangan Jadi Bangsa Cengeng dan Mudah Menyalahkan
Demokrat Bali Siap Dukung Agus Yudhoyono Jadi Capres 2019
BMD Unjuk Rasa Jaga Kehormatan SBY
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
3 Tahun Pemerintahan Jokowi, Ini Penilaian Faisal Basri
Serangan Bom Bunuh Diri di Dua Masjid Afghanistan, Sudah 60 Orang Tewas
Bakamla RI Jaga Keutuhan NKRI Bersama Rakyat
Demo Mahasiswa di Depan Istana Berakhir Ricuh, 9 Orang Diamankan
Sejarawan A B Kusuma Sayangkan Sulit Mengakses Arsip Otentik di Arsip Nasional/ ANRI
Pemerintah Jangan Gegabah Mewajibkan E-Toll
Untitled Document

  Berita Utama >
   
3 Tahun Pemerintahan Jokowi, Ini Penilaian Faisal Basri
Ahmad Dhani Resmi Jadi Kader Partai Gerindra dan Siap Antar Prabowo Jadi RI 1
Waspadai Gagal Bayar Pembangunan Infrastruktur dengan Utang
Pengusaha Batubara Melapor ke Propam, Diduga Diperas Oknum Penyidik Polri
Pidato Anies Baswedan, Luhut Binsar Panjaitan dan Nasib Reklamasi
Polri dan Ditjen Bea Cukai Menangkap 4 Anggota Sindikat Sabu Jaringan Malaysia - Aceh - Medan
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]