Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

White Crime    
 
Pungli
Hakim Kembali Bebaskan 2 Terdakwa Kasus Mega Pungli Komura, Gafar dan Dwi
2017-12-22 08:44:25

Tampak suasana sidang vonis bebas.(Foto: BH /gaj)
SAMARINDA, Berita HUKUM - Hakim Pengadilan Negeri Samarinda Kalimantan Timur kembali membebaskan dua (2) terdakwa kasus mega Pungutan Liar (Pungli) di Pelabuhan Terminal Peti Kemas Palaran, Kota Samarinda yakni Ketua Koperasi Samudera Usaha (Komura) Samarinda Jafar Abdul Gaffar dan sekretarisnya Dwi Hari Winarno.

Kasusnya sebelumnya telah menghebohkan Samarinda hingga Kaltim, akhirnya kini Hakim menjatuhkan vonis bebas dari semua tuduhan yang diputus majelis hakim Pengadilan Negeri Samarinda pada, Kamis (21/12).

Sidang yang dipimpin ketua majelis hakim Joni Kondolele, SH yang mendapatkan perhatian dari ratusan buruh Komura dan keluarganya yang memenuhi semua ruang sidang dan sisi ruang sidang PN Samarinda dan di kawal ketat oleh puluhan Brimob Polda Kaltim tersebut dengan membebaskan kedia terdakwa yang sebelumnya oleh jaksa penuntut umum (JPU) selama 15 tahun penjara.

"Membebaskan terdakwa dari semua tuduhannya dan mengembalikan semua harta yang disita baik yang bergerak dan yang tidak bergerak," ujar ketua majelis hakim Joni Kondolele dalam amar putusannya.

Majelis hakim yang dipimpin ketua majelis hakim Joni Kondolele SH, menilai, kedua terdakwa tidak terbukti melakukan perbuatan pungli sebagaimana. Selain menuntut 25 tahun penjara juga denda Rp 2,5 miliar kepada Jafar dan Dwi.

Dengan kembali membebasnya Ketua Komura Jafar Abdul Gafar dan Dwi sehingga menjadi catatan tersendiri bahwa ke empat terdakwa kasus mega pungli di pelabuhan yang dinyatakan OTT oleh Mabes Pokri semuanya dibebaskan hakim PN Samarinda, karena sebelumnya pada tanggal (12/12) hakim yang di pimpin Joko juga hakim membebaskan dua terdakwa yaitu Hery Susanto Gun Ketua Pemuda Demokrat Indonesia Bersatu (PDIB) Noor Asriansyah alias Elly Sekretaris Koperasi Serba Usaha PDIB yang di tuntun Jaksa Penuntut Umum masing-masing dituntut hukuman 10 dan 6 tahun.

Mendengar amar putusan hakim yang menyatakan tidak bersalah yerdakwa Jafar Abdul Gaffar yang mendengarkan dengan berdiri menghadap hakim langsung melakukan sujud syukur di ruang Pengadilan Negeri Samarinda sebagai ucapan rasa sukurnya.

Ucapan takbir dan teriakan histeris dari penjung sidang yang memenuhi ruang sidang yang berusaha menghampiri Gafar juga isakan tangis dari seluruh pendukung kedua terdakwa.

Dengan di putuskan bebas kedua yerdakwa langsung akan meninggalkan Lapas dan Rutan Samarinda.(bh/gaj)

Share : |

 
Berita Terkait Pungli
Hakim Kembali Bebaskan 2 Terdakwa Kasus Mega Pungli Komura, Gafar dan Dwi
Kedua Terdakwa Kasus Pungli Komura Samarinda Gafar dan Dwi Dituntut 15 Tahun Penjara
Usai Vonis Bebas, Abun dan Elly Langsung Dibebaskan dari Lapas
Majelis Hakim Vonis Bebas Terdakwa Kasus Pungli Abun dan Elly
Abun Terdakwa Kasus Pungli dan TPPU Dituntut 10 Tahun Penjara
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Irjen Idam Azis Memimpin Serijab 6 Pejabat Utama dan Kapolres di Polda Metro Jaya
Ketua DPR Minta Semua Ormas Aktif Jaga Stabilitas Politik
3 Milisi AS Dinyatakan Bersalah Berencana Ngebom Masjid di Amerika
Polda Metro Jaya Gelar Hasil Razia Miras Oplosan di 147 TKP
PSI Urutan Teratas Partai yang tak Akan Dipilih
Fadli Zon: Pemerintah Indonesia Istimewakan Tenaga Kerja Asing
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Fadli Zon: Pemerintah Indonesia Istimewakan Tenaga Kerja Asing
Dewan Pers Digugat ke Pengadilan atas Perbuatan Melawan Hukum
Banyak Proyek Infrastruktur Runtuh, Jokowi Pura-Pura Tidak Tahu
Fahri Hamzah: Pemerintah Harus Segera Mencabut Perpres TKA
Amien Rais Disebut 'Politikus Comberan', PAN Kesal dan Angkat Bicara
Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya Menangkap 4 Tersangka Pembobol Kartu Kredit
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]