Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

White Crime    
 
Pasar
Dugaan Korupsi Diatas Rp 1 Milyar Proyek Pasar Baka Samarinda, Tersangka Lebih dari Satu Orang
2018-11-22 05:08:26

Ilustrasi. Gedung Kantor Kejaksaan Negeri Samarinda.(Foto: Istimewa)
SAMARINDA, Berita HUKUM - Proses panjang oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Samarinda, Kalimantan Timur (Kaltim) dalam mengusut dugaan kasus proyek pembangunan Pasar Baka di Samarinda Seberang tahun anggaran 2014 - 2015 senilai Rp 15 Milyar kini penyidik telah menaikkan status kasusnya menjadi penyidikan, namun tim Penyidik Kejari Samarinda belum menentukan siapa saja tersangkanya.

Dinaikkannya status proyek Pasar Baka ke tingkat Penyidikan setelah mengundang Ahli dari Universitas Gaja Mada (UGM) untuk menilai hasil pekerjaan proyek Pasar Baka, sebut Johansen Silitonga sebagai Kasi Pidsus Kejari Samarinda saat dikonfirmasi pada, Rabu (21/11).

"Status proyek Pasar Baka di Samarinda sudah dinaikkan statusnya menjadi penyidikan umum sejak tanggal 22 Oktober 2018, setelah mengundang Ahli dari UGM untuk menilai hasil pekerjaan proyek Pasar Baka dan hasilnya ada kerugian negara," ungkap Yohansen, Rabu (21/11).

Kasi Pidsus Kejari Samarinda juga memaparkan bahwa proyek Pasar Baka dimulai penyelidikan pada 17 April 2018 dan berdasarkan hasil pemeriksaan Ahli ditemukan ada kerugian negara, maka pada tanggal 22 Oktober 2018 dinaikan statusnya menjadi penyidikan umum.

"Tim sudah memeriksa lebih dari 20 saksi dan bisa dipastikan lebih dari satu orang yang dijadikan tersangka, namun pengumuman tersangkanya menunggu sampai penyidikan selesai," ujar Yohansen.

Disinggung mengenai kerugian negara, Kasi Pidsus Yohansen Silitonga, mengatakan sejauh ini masih diatas Rp 1 milyar, namun angka pastinya masih menunggu selesainya hasil penyidikan.

"Kalau target pribadi saya 2 bulan penyidikan selesai berarti tanggal 20 Desember 2018 penyidikan selesai dan diumumkan tersangka, tapi ini target pribadi ya tergabung penyidikan. Yang pasti tersangkanya lebih dari satu orang," jelas Yohansen.

Pantauan pewarta BeritaHUKUM.com di lingkup Kejari Samarinda di jalan M. Yamin Samarinda tersebut pada Rabu (9/11), Kamis (10/11) dan Jumat (11/11) mantan Kepala Dinas Pasar Kota Samarinda yakni Drs. Sulaiman Sade (SS) sejak pagi hingga sore hari diperiksa secara intensif oleh penyidik Kejari Samarinda, sesekali keluar kebelakang untuk dan memasuki kamar kecil..

Saat pewarta menyapa dan bertanya SS, dengan singkat ia hanya mengatakan, "Saya diminta keterangan oleh jaksa," ujar SS.(bh/gaj)


 
Berita Terkait Pasar
 
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index




  Berita Terkini >>
 
Bos LJ Hotel Ternyata DPO PoldaSu Kasus Penipuan, Diminta Segera Ditangkap
Pemohon Uji UU KPK di MK Sampaikan Perbaikan Permohonan
Kapolda Imbau Masyarakat Gorontalo Tidak Perlu Hawatir Pasca Bom Bunuh Diri di Medan
Wabah Sintingisme
Bamsoet: Negara Demokrasi Kuat Jika Partai Politiknya Kuat
Fadel Muhammad: Kampus Menjadi Laboratorium Kewirausahaan
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Komisi IX Upayakan Iuran BPJS Kesehatan Peserta Mandiri Tidak Naik
Jelang Munas X Partai Golkar, Bamsoet Cooling Down agar Pendukungnya Tak Digeser dan Disingkirkan
Mafia Pangan Harus Diberantas
Ketum Anis Matta Sebut Partai Gelora Adalah Partai Islam dan Nasionalis
Rio Capella Sebut NasDem Restoran Politik, Zulfan Lindan: Dia Tidak Waras!
Bedah Kasus Unggahan Ade Armando, 'Meme Joker' Gubernur DKI Anies Baswedan
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]