Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Legislatif    
 
Dana Desa
DPR Minta Pemerintah Awasi Implementasi Dana Desa
Thursday 04 Sep 2014 14:25:12

Wakil Ketua Komisi XI Andi Rahmat (kiri) saat rapat kerja dengan Menteri Keuangan, Menteri PPN/Kepala Bappenas, Gubernur BI, dan Kepala BPS di ruang rapat Komisi XI, Gedung Nusantara I, Rabu (3/9).(Foto: iwan armanias/parle/iw)
JAKARTA, Berita HUKUM - Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2015 mengalokasikan anggaran transfer ke daerah sebesar Rp 640 triliun. Dari dana sebesar itu, dialokasikan sebesar 10 persen untuk dana desa. Setidaknya, Rp 64 triliun dialokasikan untuk 73 ribu desa. Namun realisasinya, dana desa hanya sebesar Rp 9,1 triliun.

Wakil Ketua Komisi XI Andi Rahmat menyatakan, implementasi dana desa ini harus diawasi. Berkaca dari pengalaman di Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat pada tahun 2006, dimana sebagian pelaksana PNPM tersandung ranah hukum.

“Di Dana Desa ini, yang utama itu bukan hanya besaran dananya, tapi kombinasi antara pemberian uang dengan mudahnya mekanisme pertanggungjawaban,” jelas Andi usai rapat kerja dengan Menteri Keuangan, Menteri PPN/Kepala Bappenas, Gubernur BI, dan Kepala BPS di ruang rapat Komisi XI, Gedung Nusantara I, Rabu (3/9).

Politisi PKS ini menambahkan skema PNPM yang diterapkan itu tidak memenuhi azas resiko, hanya menghamburkan uang saja. Desa yang sudah dipilih, namun aparat desanya tidak terlatih memaksimalkan dana yang ada. Hal ini bisa menjadi objek investigasi BPK, karena Kepala Desa ini sudah menjadi Kuasa Pengguna Anggaran.

“Saya meminta, aturan itu dibuat, tetapi memberi ruang gerak kepada aparat desa untuk belajar. Sepuluh persen dari 73 ribu desa ini sudah 7300 desa. Kalau 10 persennya bermasalah, bisa menjadi isu nasional. Problemnya lebih endemik dan laten,” tambah Politisi asal Dapil Sulawesi Selatan ini.

Untuk itu, ia juga meminta kepada pemerintah baru untuk menyiapkan skema Dana Desa ini. Pasalnya, jika sampai 73 ribu desa ini jika bermasalah, maka menjadi tanggung jawab pemerintah yang baru.

“Ini masif sekali. Ini harus dikoordinasikan secara teknis dengan BPK dan BPKP, untuk memitigasi resiko hukum dan resiko pelaksanaan,” imbuh Andi.

Sebagai informasi tambahan, Dana Desa merupakan salah satu bagian dari dana transfer ke daerah, yang menurut amanat UU nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa, dialokasikan pemerintah untuk membiayai pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa.

Penyaluran Dana Desa kepada masyarakat dilakukan melalui mekanisme transfer dengan memperhatikan beberapa indikator, antara lain seperti jumlah penduduk, angka kemiskinan, luas wilayah serta tingkat kesulitan geografis.Selain Dana Desa, setiap desa juga mendapat alokasi dana yang bersumber dari APBD kabupaten atau kota berupa, bagian hasil pajak daerah dan retribusi daerah kabupaten atau kota, sebesar kurang lebih 10 persen.

Desa juga mendapatkan alokasi dana desa paling sedikit 10 persen dari dana perimbangan yang diterima kabupaten maupun kota setelah dikurangi dana alokasi khusus, serta bantuan keuangan dari APBD provinsi dan APBD kabupaten maupun kota.(sf/dpr/bhc/sya)


 
Berita Terkait Dana Desa
 
Dana BOS dan Dana Desa Jangan Digunakan untuk Tarian Mopobibi
 
Kejari Gunung Mas Tangkap Kontraktor Terduga Korupsi Dana Desa
 
Jaga Desa, Kajari Gunung Mas Tangkap Kades Terduga Korupsi Dana Desa
 
Pengelolaan Dana Desa Masih Bermasalah
 
Desa Jawi Melalui Dana Desa Memenuhi Kebutuhan PKK
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index




  Berita Terkini >>
 
Virus Corona: Ratusan Warga Asing Dievakuasi dari Wuhan, TNI AU Siapkan 3 Pesawat
Kedutaan Amerika Serikat di Baghdad Kena Hantam Tiga Roket
Polisi Tangkap 3 Tersangka Pemalsu Dokumen Akta Nikah, Salah Satu Pelaku Ngaku Pendeta
BidDokkes Bersama Dit Polairud Polda Gorontalo Gelar Bhakti Kesehatan Masyarakat Pesisir Pantai
Mantan Dirut Transjakarta Donny Andy Saragih Akan Dicekal ke Luar Negeri
Polres Gorontalo Tetapkan IY Sebagai Tersangka Kasus Cabul Anak Berkebutuhan Khusus
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polisi Tangkap 3 Tersangka Pemalsu Dokumen Akta Nikah, Salah Satu Pelaku Ngaku Pendeta
Benny K Harman: Pak Firli, Kasus Masiku Momentum KPK Buktikan Tidak Di Bawah Penguasa
Polda Metro Jaya Beberkan Hasil Pengungkapan Narkotika Ganja Total 1,3 Ton
PN Jakarta Pusat Paling The Best
Gerindra-PKS Sepakati Nama Cawagub, Anies Siap Teruskan Ke DPRD DKI
Pasangan Suami Istri Ini Berhasil Gasak 100 Motor Sejak 2018
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]