Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Cyber Crime    
 
Hacker
Bank Sentral Australia Jadi Target Serangan Hacker
Tuesday 12 Mar 2013 10:28:52

Ilustrasi.(Foto: Ist)
AUSTRALIA, Berita HUKUM - Bank sentral Australia atau The Reserve Bank of Australia (RBA) telah menjadi target serangan hacker (peretas). RBA mengakui serangan hacker tersebut telah mencoba menerobos masuk ke dalam jaringan komputer internal.

Tetapi RBA mengklaim tak ada satupun data yang hilang dari serangan tersebut. Demikian seperti yang diberitakan BBC, Senin (11/3).

"Bank (RBA) telah memiliki pengaturan keamanan yang komprehensif dan serangan ini telah terisolasi. Dipastikan bahwa virus belum menyebar di seluruh jaringan Bank atau sistem," jelas RBA.

"Serangan juga tidak menyebabkan data Bank atau informasi hilang atau menyebabkan sistem rusak," jelas RBA lagi.

Serangan hacker kepada bank sebelumnya juga pernah terjadi. Organisasi pelacak terorisme dunia maya, The Search for International Terrorist Entities (SITE) Intelligence Group mengungkapkan bank-bank di AS akan menjadi target sasaran serangan cyber (cyber attack) yang diduga dilancarkan oleh kelompok Islam. Menurut organisasi tersebut, hal ini dilakukan sebagai bentuk respons terhadap film anti islam yang tengah menuai kontroversi.

Para 'hackers' tersebut mengaku sebagai 'Cyber Fighters of Izz al-Qassa'. Pekan lalu, US Bank Chase (bank yang terafiliasi JP Morgan) dan Bank of America telah lebih dulu mendapatkan serangan cyber yang diduga dilakukan oleh kelompok yang sama.

Dalam laporannya, manajemen RBA menyatakan email-email berisi virus itu dirancang untuk bisa mengelabui dan melewati peranti keamanan. Hal ini diperkuat dengan teknik pengelabuan yang cerdas, lantaran email-email itu dikirim secara spesifik untuk orang-orang tertentu.

"Serangan virus ini berpotensi mengganggu pelayanan, serta merusak data dan informasi dan reputasi," demikian kutipan laporan tersebut.

Sebagai kostum penyamaran, para hacker memberi email tersebut judul yang cukup memancing: Strategic Planning FY2012. Email-email itu dikirim pada staf hingga Kepala Departemen di RBA. Serangan ini pun sukses, lantaran email ini dibuka oleh enam staf. Walhasil komputer mereka terganggu seketika setelah virus yang dikemas dalam aplikasi zip menyebar.

Beruntung enam komputer yang terinfeksi itu tidak mengganggu seluruh jaringan RBA. Sebab, keenam komputer tersebut dioperasikan oleh para staf yang tidak memiliki hak sebagai administrator. Setelah berhasil melacak virus tersebut, para teknisi RBA langsung membuangnya dengan software khusus.

Kini RBA bekerja sama dengan sejumlah produsen software untuk memperbarui pertahanan anti-virus. Kabarnya, anti-virus yang baru bisa melacak dan memblokir email atau hyperlink di situs tertentu yang terinfeksi virus.(dbs/bhc/opn)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Hacker
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Panglima TNI Buka Kejuaraan Drum Band
Muspida Aceh Timur Pesijuk Kantor Wartawan Bersama 'Pesawat'
DPR Batal Bentuk Pansus Pemilu 2014
Aksi di Hong Kong Berlanjut, Instagram 'Diblokir'
Pancasila Perekat Persatuan Bangsa
United Bike Sambut 69 Peserta Touring dari Ambarawa
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Pancasila Perekat Persatuan Bangsa
Cakap Berbahasa Inggris Guna Sambut Daya Saing
Rekayasa Isi Surat Dokter Nekat Korupsi 5 Milyar
Penegakkan Hukum di Jawa Barat, Feri Jamin akan Bersih dari Intervensi Politik
IPO Blue Bird Terancam Batal
Ibadah Haji 1435 H Dinyatakan Haji Akbar, Di Mekkah Petugas Jamaah Haji Indonesia Jarang Terlihat
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer | Buku Tamu

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]