Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Legislatif    
 
Narkoba
Anggota DPRD Kaur Partai Golkar Akhirnya Dibebaskan, Tidak Terbukti Narkoba
2019-02-24 06:53:44

Ilustrasi. Gedung kantor DPRD Kaur.(Foto: BH /aty)
KAUR, Berita HUKUM - Sempat membuat heboh di kalangan masyarakat kabupaten Kaur provinsi Bengkulu dengan pemberitaan penangkapan oknum Anggota DPRD Kaur dari fraksi partai Golkar berinisial AJ atau Indra Jaya oleh Badan Narkotika Nasional (BNN), beberapa hari yang lalu di salah satu hotel di Jakarta, kini dikabarkan akhirnya dibebaskan karena tidak terbukti terkait Narkoba.

Menurut pemberi sumber awal pemberitaan ini, Wakil Ketua DPRD Kaur, sekaligus Ketua partai Demokrat kabupaten Kaur, Darhan,SIP mengatakan, sejak dilakukannya penangkapan terhadap IJ tersebut, hingga dilakukannya pemeriksaan, baik yang diduga memiliki barang haram 0,4 gram dan tak terbukti dalam pengetesan urin selama 24 jam oleh pihak yang berwenang, dengan hasil tidak terbukti bersalah, maka IJ bersama rekannya KO, akhirnya pada Jum'at malam (22/2) pukul 17.00 Wib dinyatakan bebas," jelas Darhan, Sabtu 23/2).

Sebelumnya, informasi yang berhasil dihimpun bahwa saat ditangkap, Indra dan KO bersama dengan dua wanita. Keempatnya ditangkap oleh BNN di dalam kamar hotel di Jakarta.

Sedangkan barang bukti (BB) berupa sabu tersebut belakangan dikabarkan milik dua wanita yang juga sempat diamankan BNN. Namun karena diduga terlibat menggunakan sabu maka Indra Jaya juga diamankan untuk dimintai keterangan lebih lanjut.

Kini Idra Jaya sudah diperbolehkan pulang. Karena tidak terbukti memiliki 0,4 gram sabu dan mengkonsumsi narkoba saat tertangkap razia BNN.

Darhan meminta untuk segera diberitakan kembali, agar khalayak dapat menerima informasi dengan jelas dan akurat, ungkapnya.

Sementara, Ketua Komisi I DPRD Kaur, Denny Setiawan, SH mengatakan bahwa, sejak mendapatkan informasi kejadian tersebut, anggota DPRD sudah melakukan rapat dalam menyikapi pemberitaan informasi hanya diberikan terhadap unsur pimpinan DPRD kbupaten Kaur; saudara Jailani, Darhan dan Baswedan agar informasi yang diterima masyarakat dapat sesuai yang semestinya, jelas Denny.

Denny juga menambahkan, "kendati dirinya saat membesuk IJ saat di Jakarta beberapa waktu yang lalu, dirinya tetap tidak berwenang memberikan stetmen dengan awak media," pungkas Denny, yang mengakhiri dengan kata 'maaf' dan jangan salah arti.

Sementara, IJ saat dicoba untuk dihubungi melalui telpon dan WA hingga berita ini ditayangkan masih belum merespon.(bh/aty)

Share : |

 
Berita Terkait Narkoba
BNN Menangkap 4 Tersangka Sabu 50 Kg dan Ekstasi 23 Ribu Butir dari Malaysia
Sat Narkoba Polres Jakbar Bersama Bea Cukai dan DEA AS Menangkap 4 Tersangka Narkoba WNA Cina
Bareskrim Polri Ungkap 137 Kg Sabu Jaringan Internasional Malaysia-Indonesia
Pengendali 1,6 Kg Sabu dari Lapas Samarinda Dituntut 18 Tahun Penjara
Artis FTV yang Juga DJ Agung Saga Ditangkap terkait Narkotika
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Amien Rais Diperiksa sebagai Saksi terkait Kasus Dugaan Makar Eggi Sudjana
Komisi V Tinjau Kesiapan Pemerintah Antisipasi Mudik Lebaran
Muhammadiyah Kecam Aksi Unjuk Rasa 21-22 Mei yang Berujung Rusuh
Ciptakan Generasi Berkarakter Islam MIN 1 Gelar Pesantren Kilat
Dana BOS Triwulan ke II 2019 Sudah Cair untuk Peningkatan Kualitas Pendidikan
AJI: Ada 7 Jurnalis Menjadi Korban Saat Meliput Aksi Demo 22 Mei
Untitled Document

  Berita Utama >
   
AJI: Ada 7 Jurnalis Menjadi Korban Saat Meliput Aksi Demo 22 Mei
Pemerhati Hukum Siber: Pembatasan Akses Media Sosial Adalah Kebijakan Yang Aneh
Mengapa Situng Baru 92 %, KPU Tiba-Tiba Menyahkan Rekapitulasi Pilpres?
Pesan Aksi Damai, Prabowo: Kami Ingin Menegakkan Kebenaran dan Keadilan
Potret Pemilu 2019, LKPI: Ada 72,8 Persen Mengatakan Ada Banyak Kecurangan
Bawaslu Sebut 6,7 Juta Pemilih Tak Dapat C6 dan 17 Ribu TPS Telat Dibuka
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]