Pernyataan ini menanggapi pernyataan Sekjen DPR, Nining Indra" /> BeritaHUKUM.com - Anas Kaget Nazaruddin Masih Anggota DPR

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Legislatif    
 

Anas Kaget Nazaruddin Masih Anggota DPR
Friday 12 Aug 2011 22:28:27

Anas Urbaningrum (Foto: BeritaHUKUM.com/RIZ)
JAKARTA-Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum mengaku terkejut surat Pergantian Antar Waktu (PAW) M Nazaruddin belum diproses DPR. "Tolong dicek lagi, apa surat itu sudah masuk ke Setjen aatau belum," katanya di Jakarta, Jumat(12/8).

Pernyataan ini menanggapi pernyataan Sekjen DPR, Nining Indra Saleh yang mengatakan bahwa Nazaruddin itu masih menjadi legislator. Segala haknya masih dipenuhi seperti layaknya anggota DPR aktif. Pasalnya, belum ada surat pemberhentian yang masuk kepada instansinya.

Anas menegaskan, ia sudah menandatangani penarikan Nazaruddin dari DPR. Menurutnya, Nazar telah dipecat pada 25 Juli 2011."Saya sudah tandatangani pencabutan KTA tanggal 25 juli kemudian surat PAW itu tanggal 31 juli,"pungkasnya.

Sementara Ketua DPR RI Marzuki Alie mengakui, Nazaruddin masih menerima gaji dari DPR, karena belum dipecat sebagai anggota Dewan. Kini, dengan diterimanya surat pemecatan Nazaruddin dari keanggotaan DPR RI, segera diproses. Namun, ada batas waktu mengirimkan surat itu ke KPU untuk diproses pergantian antra waktu (PAW).

"Secara legal yang bersangkutan masih anggota Dewan. Kami bicara legalitas. Sebab, nyatanya ada anggota DPR yang sudah di penjara, belum diberhentikan, tapi masih makan duit DPR juga," kata Marzuki.

Dikatakan surat pemberhetian Nazaruddin disampaikan Jumat siang. "Ada kesalahpahaman, dikiranya kalau reses adminitrasi tidak berjalan di DPR. Padahal pimpinan DPR bekerja tidak ada hari libur. Nanti disposisi surat ke KPU dikirim. Nanti ke Presiden untuk pemberitahuan," jelas Marzuki.

Sedangkan pemerhati masalah politik Anies Baswedan mengharapkan agar Nazaruddin diperlakukan layaknya manusia biasa. Hal ini terkaiut dengan kekhawatirkan sebagian masyarakat ada upaya untuk melokalisir kasus dugaan korupsi itu. “Mari kita tunggu sajallah, tapi kasus ini memang perlu dikawal oleh media dan masyarakat,” tandasnya.(rob/irw)


 
Berita Terkait
 
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Bareskrim Polri Musnahkan Barbuk Narkoba Sitaan Hasil Penindakan Desember 2019 - Februari 2020
Mobil Ketua KPU Samarinda yang Hilang, Dicuri Deni Setiawan Stafnya Sendiri
Terdakwa Erwin dan Riza Pemilik 5 Kg Sabu Dituntut Penjara Seumur Hidup
Pak Jokowi Tolong Buktikan, Katanya Masalah Banjir Jakarta Selesai Kalau Jadi Presiden
Kampung Hukum Mahkamah Agung: E-Litigasi Wujud Peradilan Modern di Indonesia
Rilis Indeks Kerawanan Pemilu Pilkada 2020, Bawaslu: Ada 24 Daerah Rawan Konflik
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Bareskrim Polri Musnahkan Barbuk Narkoba Sitaan Hasil Penindakan Desember 2019 - Februari 2020
Kampung Hukum Mahkamah Agung: E-Litigasi Wujud Peradilan Modern di Indonesia
Satgas Antimafia Bola Diminta Ikut Dampingi Timnas Saat Bertanding di Luar Negeri
Menkopolhukam Mahfud: Langkah TNI AU Memaksa Mendarat Pesawat Udara Asing Sudah Tepat dan Sesuai Aturan
Aksi 212, Sobri Lubis: Sesuai Hukum Islam, Potong Tangan Koruptor di Bawah 1 Miliar, Diatasnya Potong Leher Saja
Polisi: Artis Sinetron Aulia Farhan Ngaku Sudah 6 Bulan Gunakan Sabu dan Pelaku DK Masih Didalami
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]